19 July, 2011

ceritera hidupku

manusia... hurm.. macam-macam kisah,gelagat mahupun cerita yang kerap aku dengar dari hari ke hari. huh,xperlu tgok jauh diri sendiri pun sama je kali. semua sama even familys sendiri. penat dh otakku nk fikir. tetap sama xde yg berubah. bukan niat aku utk aibkan sesiapa tapi memang macam tulah hakikatnya.
aku yang dilahirkan dalam sebuah salasilah yang cukup hebat dan gahnya. bilangan ahli keluarga yang agak ramai sepatutnya sure heboh. tapi tulah pasal. ayah hanya kerja biasa.mencari nafkah kais pagi,petang makan malam. alhamdulilah,makan pakai tidur cukup sempurna. walaupun tak selengkap org len. aku xkesah..
emakku pulak suri rumah sepenuh masa. keadaan kesihatan yang xok xmenggalakkan beliau utk bekerja. walaupun dh byk kerja mak cuba.. ahhaha adoiyai nak buat cmne xsihat kan.. xleh pakse.
semoga ayah&ibu dipanjangkan umur dan dimurahkan rezeki.. amin
aku sebenarnya takut, takut yang teramat jika suatu hari nanti aku kehilangan mereka. tetapi aku tidak memberi sepenuh harapan kerana kenyataan yang pasti sesuatu yang hidup didunia pasti meninggalkan kita jua.bilakah masanya xsiapa yang tahu...satu je harapan aku bila aku sudah dewasa aku ingin membalas jasa mereka berdua yang telah mendidik aku sehingga aku berjaya sampai ke tahap ini. perit dan jerih mereka tidak akan pernah kulupakan. pada firasatku, aku rasa hanya aku seorang yang berfikiran begitu. mana anak-anak yang lain. saban hari aku merenung sejenak. ah,sebernarnya aku tak berpihak pada sesiapa. sesiapa yang terasa,baguslah. susah sangatkah untuk membalas jasa ibu bapa kita. kakak? abang? susah ke? sampai hati kalian buat ibu dan ayah macam ni. sanggupkah kalian melihat mereka susah dari muda sampai ke tua. tegarkah kalian.kalau nak balik kampung sekadar untuk berlagak kaya,orang bandar baik xpayah balik. menyakitkan hati kitaorang je. ingatlah duit bukan boleh dibawa ke liang lahad. aku bukannya benci dengan mereka tapi mereka buta untuk menilai yang mana intan yang mana permata. darah daging sendiri diabaikan. manusia jenis ape macam tu. ayah pun tidak mengajar kalian jadi begitu. salah siapa?
walaupun ibuku bukan ibu kandung kalian mana boleh layan macam tu. ishh,sebal hati aku. dulu masa kalian belajar ibuku juga yang menolong kalian. kalian memang anak yang tidak mengenang budi. pandang orang hanya dengan sekilas pandang. apa ingat kalian perfect sangat ke. entahla,cakap banyak pun tak guna dah memang dasar hati buta. aku xkan lupa apa yang kalian buat dengan kami. ingatlah Allah itu maha adil.
insaflah kalian sebelum terlambat.itu doaku untuk kalian..

No comments: