08 May, 2013

Jangan pernah berubah.

Assalamualaikum.. ditujukan khas buat KAU

Pernah tak lepas satu benda kau gagal untuk buat , kau akan berubah. 'Ok, test seterusnya aku nak score'. Sebab apa ada niat nak score untuk test yang seterusnya sebab sebelum ni kau tak berjaya kan. Tak berjaya nak dapatkan apa yang diinginkan. Apakah punca kegagalan kau sebelum ni? Pernah selidik tak kenapa sebelum ni kau gagal? Aku tahu sebab apa aku gagal... sebab aku ego, aku rasa kepala otak aku dah cukup dengan ilmu, aku rasa aku dah meluangkan masa yang lama untuk itu. Kenyataanya, kau tidaklah meletakkan hati kau seratus peratus. Hati kau ke laut. Kau sibuk. Sibuk dengan benda lain. Kau banyak main dan kau tak serius nak belajar. Kau rasa benda yang kau buat ni hanya untuk lengkapkan sesuatu. Atau kau buat ini semua kerana terpaksa. Kau tak perasan mungkin perasaan ikhlas kau tu dibuat-buat. Mungkin.

Bila dah pasang niat untuk scor seterusnya, automatik kau akan belajar, membaca, mengingat dan menelaah dengan tekunnya. Kenapa kau berubah dalam masa yang singkat. Kerana kau sedar, kau sebenarnya dah tersasar dari matlamat kau yang azali iaitu untuk berjaya. Kenapa kau tak meneruskan perubahan itu sehingga hujung nyawa? Alah, kenapa nak teruskan aku cuma nak score je, aku nak orang pandang aku sebab aku berjaya. Kau memang tidak pernah bersyukur. Pernahkah kau berfikir kenapa Allah bagi kegagalan kepada kau. Itu adalah untuk menginsafkan kau. Supaya kau jangan pernah lupa pada-Nya. Kau perasan tak setiap penciptaan hidupan di muka bumi ni ada tujuan dan sama lah macam kau. Kau hadir di dunia ini sebagai pentadbir alam dan seharusnya kau ikhlas mentadbirnya. Jangan letakkan angan-angan tinggi di awan sedangkan tangan kau pendek untuk menggapainya. 

Kau sering alpa dan bergelak ketawa padahal banyak benda lagi yang kau belum siapkan. Membazir masa dengan benda yang tak bermanfaat itu adalah hobi kau. Kau sering lupa ibu dan ayah yang selalu risaukan kau yang jauh nun di perantauan. Harapan mereka agar kau berjaya dan gembira. Kau selalu cemburu dengan orang yang lebih daripada kau. Kau merasakn kau tidak sempurna. Kau cerminlah diri kau sebelum kau bandingkan dengan orang lain. Diri kau itu amat hina di sisi Allah dan pernahkah kau sedar. Aku menulis bukan kerana nama tapi kerana aku tahu kau adalah sebahagian daripada aku. Jikalau suatu hari nanti, kau berjaya, jangan pernah kau berubah kerana kelemahan yang kau ada adalah kekuatan bagi diri aku. 

07 May, 2013

Bukan mudah untuk mudah.

Assalamulaikum dan selamat pagi..

7.5.2013, sudah dua hari selepas Pilihan Raya Umum ke-13 berlangsung. Maka sudah dua hari kedengaran pelbagai desus-desas mengenai keputusan PRU. Ada yang berpuas hati, ada yang tersenyum, ada yang sakit hati dan yang penting mesti ada tuduh-menuduh. Orang tu tuduh orang ni, orang ni tuduh orang nuh, orang nuh tuduh orang-orang. Orang-orang? 

Memang tak nak kaitkan diri dengan politik, walaupun politik tu memang penting kan. Mungkin suatu hari nanti, tapi bukan sekarang. Sekarang masa untuk berjuang. Berjuang dengan buku-buku, berjuang dengan hidup sebagai seorang pelajar, berjuang dengan duit untuk menampung pembelajaran dan berjuang ke jalan Illahi. Bukan mudah untuk jadi mudah. Bukan mudah untuk jadi susah. 

Hidup mesti ada tujuan. Kalau hidup tanpa tujuan ibarat menaiki bot di tengah lautan tanpa ada tempat untuk dituju, hanya terumbang-ambing dipukul ombak. Manusia suka hidup tanpa tujuan dan oleh sebab itu mereka selalu rugi. Rugi kerana ditinggalkan masa. Rugi kerana tujuan semata-mata untuk hidup di dunia. Mencari kemewahan berbakul-bakul. Mencari pasangan yang mempunyai segalanya, cukup lengkap dengan ciri-ciri yang diidami. 

Jangan! Jangan sesekali menyalahi sesiapa di atas kegagalan sendiri. "Aku sudah usaha, redho je lah." Seringkali ayat itu diungkapkan dan seringkali aku mendengar ungkapan itu. Aku pun sudah usaha. Usaha bagaimana yang kamu maksudkan? Usaha dengan menelaah sebuah buku tanpa meminta pertolongan yang Maha Esa. Atau usaha semata-mata hanya dengan meminta kepada-Nya. Bukan mudah untuk menjadi mudah. Hidup hanya sekali, bukan bermakna kita perlu hidup dengan perkara yang sia-sia.