Skip to main content

fitrah



Assalamualaikum dan selamat senja..

Bulan april sudah berkunjung tiba, maknanya genap sebulan aku berada di bumi perak. Alhamdulilah, hari ini aku sihat dan masih bertenaga untuk meneruskan sisa-sisa pembelajaran yang masih berbaki empat bulan. Lumrah belajar, mesti ada tekanan bila nak menyiapkan kerja sekolah yang diberi. Bukan senang nak menjana idea untuk menyiapkan laporan dan membuat kerja berkumpulan. Mesti bersungguh-sungguh. Kalau ada istilah cincai-cincai, markah dapat pun cincai-cincai juga lah. 

Kebiasaanya bila kita diberikan kejayaan, penghargaan, kekayaan dalam kehidupan kita. Ya, kita akan bersyukur. Bersyukur! Alhamdullilah. Tapi bagaimana jika kita diberikan kekurangan, kecacatan, ataupun kita selalu membuatkan orang terasa hati? Bagaimana? Adakah kita akan bersyukur? Jadikanlah kekurangan itu sebagai kekuatan. Setiap manusia dicipta dengan segala kelebihan dan kekurangan.Kalaulah masa boleh berputar kembali, mesti kita akan tidak mengulanginya. Mesti penyesalan berleluasa. Kenapa aku buat macam tu? Kenapa? Susah sangatkah nak menjaga hati orang? Adakah aku jahat sangat? Banyak persoalan bermain di fikiran. Kusut.

Kerana kekurangan itu, seringkali mengguris perasaan. Dalam sekelip mata, saat indah berkecai ibarat kaca terhempas ke lantai. Ibarat terkena penampar di pipi yang mulus. Bahkan menambahkan luka dan lara di jiwa. Berdosa ke sekiranya saat kita berkata-kata, dan kerana kata-kata itu membuatkan orang di sekeliling kita terasa. Walhal, apa yang sebenarnya dituturkan memang berbeza dengan apa yang dimaksudkan. Dan pertuturan itu difahami dengan maksud yang berbeda. Resah, perkara yang ditakuti berulang kembali. Ibarat menoreh bekas luka yang hampir sembuh tapi sudah berdarah kembali. Lumrah kehidupan, kerana mulut badan binasa. Hanya berserah kepada masa dan ketika untuk merubah diri yang sudah sedia maklum banyak kelemahan ini supaya tidak lagi mengguris mana-mana pihak. Semoga Allah memberi aku hidayah-Nya. 

Sesungguhnya, aku bukan nabi yang bersifat maksum. Sesungguhnya, aku bukan malaikat yang diperbuat daripada cahaya. Dan sesungguhnya aku hanyalah manusia biasa yang asalnya dari tanah dan yang sentiasa melakukan dosa. 
Satu sebab mengapa ikatan silaturahim tawar ibarat air teh o ais tanpa gula ialah kerana mulut. Ingatlah wahai diri, di akhirat kelak semua anggota badan akan bersuara kecuali mulut.

Comments

Popular posts from this blog

Kuantiti air ikut berat badan.

Hai kawan-kawan semua. Berapa liter air sehari anda minum. Segelas, dua gelas, tiga gelas or berbotol-botol. Baguslah kalau banyak minum air masak. Tapi cukupkah air yang korang minum dengan berat badan korang tu. 

Minuman Detox

Hai pembaca sekalian..
Aku rasa semua mesti dah familiar dengan istilah "detox". Apakah sebenarnya detox ni? Detox atau ianya juga dikenali sebagai infused water. Apa kebaikan air detox ni. Air detox ni sangat berkesan untuk menurunkan berat badan. Serius. Aku start buat air detox ni awal bulan Mac, dan percaya tak kalau aku cakap berat aku turun. Betul. Badan aku susut sebanyak 3 kilo. Aku amalkan selama 3 minggu bulan Mac aritu. Diikuti dengan zumba dan buat squat 3 hari seminggu. 
Kawan-kawan, senang je kalau nak kuruskan badan dengan bantuan air detox ni. Yang paling penting, anda - anda semua kena jaga portion makanan anda ambik seharian. Contohnya, pagi xboleh skip breakfast. Makanlah roti wholemeal dua keping. Tengahari makan nasi macam biasa tapi kurangkan kuantiti nasi dan gantikan dengan lauk ayam atau sayur. Biar kenyang. Kawan-kawan, kite kena ajar diri untuk makan dalam kuantiti yang sedikit. Malam pulak makan epal atau makanan selain nasi. 
Camne nak buat air …

Just leave your ears alone.

Assalamualaikum dan hari ini 5 November. Guess what?
Menarik kan topik Jangan ganggu tahi telinga anda. Pernah dengar tak lagu jangan ganggu pacarku. Lagu tu dengan kisah tahi telinga ni memang takde kena mengena. Hari ni kelas habis awal sebab Dr. Finance aku ade meeting. Alhamdulilah, boleh balik awl dan rehat. 
Hari ni, tak tahu kenapa aku mengoogle pasal CSOM atau nama panjang die Chronic Supurrative Otitis Media. Kerana aku pernah menjadi sebahagian daripadanya atau menghidap penyakit Otitis Media peringkat kronik. Dimana sampai satu tahap, jika tidak sembuh possibility untuk pembedahan adalah tinggi. Walhal, kadang kadang aku mengalami sakit kepala yang mungkin berpunca dari telinga. Itu aku tidak pasti. Tetapi yang aku pasti, akulah punca telinga aku bermasalah. 
Lets the story begin... pada suatu pagi, cuti hujung minggu awal bulan januari 2013, aku ternampak sebungkus putik kapas yang bersaiz s di atas rak. Selepas itu, mungkin sebab sudah terbiasa menggunakan putik kapas be…